little thing

Little thing. Small thing. Tiny thing. Kali ini tentang hal-hal kecil. Simple. :)

Hal-hal kecil yang berarti banget buat saya.
Pernah ngga sih kita merasa begitu dilindungi dan dijaga? Waktu kita sedang berjalan atau duduk sendiri, ngga ada angin ngga ada hujan, kita merasa begitu aman dan merasa ada yang meng-cover kita tanpa kita sadari. Saya percaya saat sadar atau ngga sadar pun, Bapa tetap ada bersama saya. Dan saya percaya saya disertai, karena saya ini anak-Nya.

Hmm, saya mau share beberapa hal kecil yang Bapa lakukan untuk anak perempuan-Nya ini. Hal yang mungkin terlihat kecil tapi berarti besar dan membekas di ingatan saya.

KISAH PERTAMA:
Karena saya sekarang udah anak kuliahan yang super sibuk (lebay), saya jarang olahraga, dan alhasil saya menjadi kurang lincah dan enerjik dibanding dahulu kala. Sebenernya emang ngga ada waktu aja sih. Kalopun ada waktu, saya lebih memilih istirahat a.k.a tidur :D Kadang pada saat tubuh lagi kaku, kalo melakukan gerakan-gerakan yang lebay, saya suka kesakitan. Salah satunya, kalo saya nguap lebar-lebar dan lama-lama-kan rongga dada naik tuh-kadang-kadang tulang rusuk saya yang sebelah kiri suka sakit. Sakitnya menusuk sekali. Dan sakitnya ini mengganggu sekali. Jadi karena, rongga dada saya terlalu naik, tulang rusuknya pindah posisi, makanya sakit. Itu sih analisis saya. Jadi kalo dengan gerak-gerak sedikit dan tulang rusuknya kembali seperti semula, sakitnya benar-benar hilang. Tapi kejadian ini jarang sekali terjadi, ngga setiap nguap langsung sakit sih..

Jadi waktu itu begini ceritanya, di dalam kamar, saya menguap dengan fantastis dan hebohnya. TEK. Langsung sakit luar biasa.. Awww.. Kalo sudah sakit begini, bernafas aja sambil menahan sakit, jadi bernafasnya ga bisa sampai maksimal (bernafas yang udara paru-parunya tinggal udara residu). Uwaaa ga enak banget deh. Muka udah mesem ga jelas dan ga enak bangetlah. Sakitnya menusuk-nusuk gitu deh. Dan yang bisa saya lakukan hanya berbaring saja.

Yah peristiwa ini paling saya inget, soalnya amazing banget. Sambil bersakit-sakit, kalo ngga salah tibalah waktu doa malam. Pada waktu itu sakitnya belum sembuh. Saya berdoa waktu itu sambil nunduk, mungkin agak kesakitan kali ya. Saya lupa saya lagi doain apa. Tiba-tiba, di saat posisi itu, seperti ada sesuatu yang dibetulkan. Saya membayangkan ada komponen spare part mobil yang slip atau tergeser, kemudian Seseorang membetulkannya dan mengembalikannya ke posisi semula. Dan benar saja, rasa sakitnya hilang seketika. Saya mulai menggerakkan badan dan bernafas sekuat-kuatnya dan tidak ada rasa sakit sama sekali. Wah thanks God!

Setelah itu, ih saya malah jadi takut sendiri. Ajaib gitu soalnya.. Sakitnya benar-benar hilang ngga berbekas. Wah memang penyembuhan Tuhan Yesus itu sempurna. Apa yang Dia kasih itu ngga setengah-setengah..

KISAH KEDUA:
Ini ceritanya waktu saya beli laptop. Waktu itu saya hanya berpikir tentang laptopnya, ngga mikirin asesorisnya. Soalnya setahu saya, softcase laptop itu harganya di atas seratus ribuan semua. Tapi sekali lagi, Bapa baik banget.

Jadi waktu itu, kalo ngga salah hari Kamis. Sepulang kuliah, saya rencananya mau janjian sama papa saya untuk membeli laptop ke BEC. Karena waktu kuliahnya cuma sampai siang, saya rencananya pengen main ke kosan anak komsel saya di ITB. Sebelum pergi ke kosannya, saya pergi dulu ke BIP untuk membeli cemilan. Eh ketemulah saya dengan kak Christ, kakak PA saya, dan Stefanus. Kemudian, kami mengobrol sebentar di depan Hypermart. Trus saya bilang kalo hari ini rencananya mau beli laptop. Trus Kak Christ ngasitau ada tempat jual softcase murah di BEC, hanya Rp 60.000,- Wah saya ngga nyangka bisa semurah itu. Singkat cerita, akhirnya saya beli laptop dan softcase 60 ribuan di BEC.

Memang beberapa hari yang lalu, saya berpikir untuk membeli softcase laptop, tapi saya berpikir, biar laptopnya dulu aja. Tapi gimana mau dibawa-bawa kalo ngga ada softcasenya. Saya males pake tas laptopnya, soalnya nanti keliatan bawa laptop. hehehe. Yang saya ngga nyangka, Bapa mempersiapkan hal kecil yang saya butuhkan. Karena awalnya harga softcase saya perkirakan seratus ribuan, jadi saya pikir saya harus nabung dulu buat beli softcase. Kalau saja saya ngga ketemu Kak Christ di hari itu, saya mungkin ngga tau info softcase murah. Selain itu, mutu softcase-nya juga bagus. Waterproof (saya pernah ngetes). Ah Bapa baik banget deh..

KISAH KETIGA:
Sebenernya ada banyak kejadian, namun yang saya ingat cuma sampai kisah ketiga ini, karena terjadi baru-baru ini.

Saya sekarang udah mulai kerja praktek dan saya menjadi perantau di Jakarta. Baru ngerasain yang namanya homesick, hehehe. Jadi saya pulang pergi naik busway dan metromini. Letak tempat tinggal saya di Cakung-Jakarta Timur dan saya bekerja di daerah Mampang-Jakarta Selatan. Cukup jauh. Bisa 2 jam lebih perjalanannya. Tapi kasih karunia Tuhan membuat saya bertahan.. hehehe..

Saya memang senang dengan hal-hal yang baru. Jadi waktu pertama kali naik busway, saya senang-senang sendiri. Berdiri atau duduk pun ngga masalah. Karena ini baruu :D Saya pernah nyobain semua tempat duduk di busway, bahkan di sebelah supir pun pernah. Berikut pemandangan dari tempat duduk di sebelah supir busway :D

Tapi lama-lama capek juga. Apalagi waktu hari ketiga saya di Jakarta, saya ingat perjalanan pulang saya hampir 4 jam, saudara-saudara.. Oh, God!

Kalo kita naik busway, ada tempat duduk dan ada pegangan untuk orang yang berdiri. Yang diprioritaskan duduk adalah wanita hamil, wanita dengan anak kecil, lansia, atau penyandang cacat.

Lucunya begini, hampir tiap saya lagi berdiri di antrian, saya bilang, “Tuhan, ntar pengen duduk dong!”. Kalo saya bilang gitu, hampir selalu saya dapat tempat duduk. Hehe. Entah langsung dapet, atau nunggu sebentar dulu. Tapi yah saya tetep memprioritaskan orang-orang yang diprioritaskan untuk duduk.

Kadang Tuhan juga nguji saya. Jadi waktu itu, busway lagi penuh dan saya berdiri. Di dekat saya, ada kakek-kakek habis olahraga kayaknya. Terus saya bilang ke Tuhan,

“Tuhan, kalo mbak-mbak yang duduk di depan aku ini ntar turun di halte berikutnya, ntar aku mau kasih tempat duduknya ah buat kakek itu..”

Lucunya, beberapa detik setelahnya, waktu busway transit di halte, mbak-mbak di depan saya turun dong, jadi tempat duduknya kosong. Langsung aja saya persilakan kakek-kakek itu untuk duduk. Dalam hati saya ketawa sendiri. Ih Tuhan lucu banget sih.. hahaha..hahaha..

Hmm masih banyak sebenarnya yang mau saya ceritain, tapi nanti saya ingat-ingat dulu deh.. Kalo ada cerita baru, nanti post ini saya edit ;)

Kecaplah dan lihatlah betapa baiknya Tuhan itu..

>>>more to come,,,

Advertisements

One comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s