menghargai kerinduan

Pernah ga sih ngerasain yang namanya semangat melayani Tuhan, rajin sate en baca alkitab di suatu minggu, trus di minggu berikutnya ngerasa malesss banget sama yang namanya doa, baca alkitab, sama pelayanan, pokoknya yang berhubungan dengan hal yang “holy”?

Saya pernah mengalaminya. Rasanya seperti kehilangan rasa haus dan lapar.

Ada saat-saat di mana kita semangat banget, trus kemudian ngga berapa lama, kita jadi bosen dan merasa “enggan”. Kalo menurut saya ini alasan utama hal ini terjadi bukan gara-gara hal-hal yang kita lakukan sehari-hari, seperti studi, pelayanan, main, nonton, facebook-an dll. Ada yang beranggapan kalo kita berada dalam situasi “males” seperti ini, itu gara-gara kita sibuk studi, asik main internet atau nonton. Ada juga yang ngerasa kita jadi “males” karena sibuk pelayanan sana-sini. Tapi, hal- hal seperti itu bisa juga jadi sebabnya, tapi bukan yang utama.

Hmm, tapi saya baru sadar belakangan ini, sebenarnya bukan hal-hal seperti itu yang menjadi alasan utama kita ngerasa “tawar” atau “enggan”. Hal itu disebabkan hilangnya rasa haus dan lapar akan Tuhan. Kita kehilangan kerinduan akan Tuhan. Seolah-olah doa dan baca firman adalah kewajiban, seperti ikut upacara bendera. Saya baru sadar, sesibuknya kita atau seberapa senangnya kita sama sesuatu, kalo hati kita rindu dan haus sama Tuhan, kita pasti ninggalin semuanya itu untuk sekedar duduk diam di bawah kaki Tuhan dan ngobrol simpel dengan Dia. Ini benar-benar bukan soal apa yang ada di sekeliling kita atau apa yang terjadi sama kita, tapi masalah kehausan dan kerinduan.

Pertanyaannya, kenapa sih Tuhan ijinin kita mengalami hal itu?

Karena Dia ngga ingin anak-Nya jadi sombong dan mengandalkan kekuatannya sendiri, walaupun mungkin alasannya terlihat rohany (rohani dan holy :p). Tuhan ingin melalui semua yang terjadi dalam hidup kita, kita melihat Tuhannya yang bekerja, bukan kita sendiri. Berapa banyak dan berapa sering dari kita yang pake kekuatan sendiri kalo berdoa? Istilahnya “berusaha” untuk dapatkan hadirat Tuhan. Padahal itu semua kasih karunia lho. Apa kita lupa sebenarnya kita ngga layak masuk hadirat-Nya, tapi kita dilayakkan dengan darah Anak Domba? Karena penebusan Yesuslah, kita bisa memiliki hubungan yang dekat dengan Bapa. Apakah itu masih berlaku bagi kita waktu kita datang ke hadapan-Nya dalam doa?

Jadi, beberapa hari ini saya ngerasa seperti “enggan”. Enggan berdoa, baca alkitab, bahkan sampai males dateng ke Gereja. Saya mikirnya awalnya mungkin karena saya sibuk nugas sama seneng-seneng, tapi lambat laun saya sadari saya kehilangan kehausan. Kehilangan kerinduan sama Tuhan. Sepertinya “enggan” ketemu Bapa. Bayangin, analoginya kayak anak kecil yang ga mau ketemu orang tuanya, padahal orang tuanya udah kangeeeenn banget sama anak itu. Saya tahu kalo saya serius mempersiapkan hati di waktu-waktu itu, pasti Dia datang. Pasti. Tapi masalahnya, saya bener-bener enggan :(

Saya juga pusing gimana. Saya cuma minta sesekali dalam hati ama Dia supaya Dia mengembalikan rasa haus dan kerinduan saya. Saya tahu kerinduan itu juga anugerah, bukan sesuatu yang diusahakan manusia. Bukan sesuatu yang harus diusahakan sangat keras.

Tuhan baik banget deh pokoknya. Dia ngga ngebiarin saya lama-lama kaya gini. Dia tahu saya perlu hadirat-Nya, Dia tahu saya perlu disegarkan lagi. Saya tahu Tuhan bekerja di hati saya. Entah datang dari mana dan gimana caranya, tiba-tiba saya merasa semua kesenangan dan hal-hal lain seperti ngga berharga. Hanya Tuhan yang saya inginkan. Hanya Tuhan.

Seperti menemukan harta karun, saya berbinar-binar banget waktu ngeliat alkitab. Ngga tau kenapa. Sepertinya saya kangen banget ama Firman Tuhan. Sepertinya udah lamaa banget rasanya ngga baca alkitab. Dan rasanya seneng dan damai aja, ngga ada rasa tertuduh atas apa yang saya lakukan selama ini. Waktu nyanyi menyembah juga, rasanya Tuhan bilang ke saya ngga usah mikir apa-apa, hanya cukup duduk di kaki-Nya aja. Dan itu bener-bener damai dan gimana gitu rasanya.. hehe.. Trus sepertinya Tuhan bicara tentang menghargai kerinduan. Saya mengalami apa yang namanya menghargai kerinduan yang Dia berikan, karena kerinduan itu anugerah juga. Bukan saya yang mengusahakannya, tetapi Tuhan sendiri yang menganugerahkannya. Saya rasa bersyukur banget. Tuhan ngajarin sesuatu yang baru sama saya. Pas baca alkitab juga rasanya senaaangg banget. Yah itu sih yang saya rasain, saya juga bingung kalo disuruh meneruskan dengan kata-kata. Intinya sih menghargai kerinduan. ;)

Trus satu hal lagi saya belajar. Biarkan Tuhan yang memimpin acara doa kita, baik korporat atau pribadi. Karena sebenarnya kita ngga tahu gimana harus berdoa (kata Roma 8:26). Saya belajar cukup siapkan hati dan waktu. Pekalah terhadap apa yang pengen Tuhan sampaikan dan rindukan Dia yang berkarya.

Oiya, ada satu lagu yang sangat merhema buat saya, dari pertama kali dengar lagu itu sampai sekarang. Pertama kali dengar itu waktu ujian praktek agama di SMA. Ada salah satu teman saya nyanyi lagu ini, dan saya suka lagunya. Tapi sayangnya saya lupa lirik awalnya, cuma hafal reff-nya aja. Saya cari banyak referensi tentang lagu ini, ga ada. Lagu ini kena banget (touching) sama saya. Eh, beberapa tahun kemudian, waktu komsel sama kak Christ lagu ini dinyanyikan lagi, dan berhubung ga ada yang tahu lagunya kecuali kak Christ, jadi lagunya ditulis. Ihhh saya seneng banget.. Lagunya diambil dari Mazmur 63.

Ya Allah Engkau kerinduanku
S’lalu kucari wajah-Mu Tuhan
S’perti tanah yang kering rindukan air
Demikianlah jiwaku rindu Engkau
Kumemandang-Mu di tempat kudus
Dan kulihat kemuliaan-Mu
Kuberdiam di bawah naungan sayap-Mu
Dan kudapati kekuatan baru

Reff:
S’bab kasih setia-Mu
Lebih dari hidup
Kebaikan-Mu melimpah atasku
Jiwaku melekat kepada-Mu Tuhan
Betapaku merindukan-Mu

be blessed.. :)

>>>more to come,,,

Advertisements

6 comments

  1. Wah, ini lagu jaman gue baru lahir baru Jul.. hayuk2 nti gue recommend deh ke WL2 biar dinyanyiin pas sion raya.. hahahahahahahahaha… gue penggemar berat lagu ini..

    tepatnya bukan gue lahir baru sih.. sekitar 2 tahun sebelum gue LB.. br inget..

  2. thx 4 sharing this Juli cantiiik :D
    kk jg suka lagu ini, tpi kk lupa nadanya eui…mmm kcuali dua bait trakhir
    “Jiwaku melekat kepada-Mu Tuhan
    Betapaku merindukan-Mu” udh jarang dinyayiin y skrang ini diGreja jg…:D

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s