Diselamatkan dari Maut dan Pendarahan (kisah nyata)

“ Andai saja waktu itu saya pakai helm; kalau saja waktu itu saya ngga pergi ke luar rumah; seandainya mengenai leher bagaimana? “

Kadang saya pernah berpikir seperti itu..

Tetapi Puji Tuhan, saya masih hidup sampai sekarang.

Saya percaya tangan Tuhan yang bekerja menyelamatkan saya dan saya tidak bisa berpikir macam- macam saat itu sampai saya sadar saya diselamatkan.

Apa sih yang terjadi sama saya?

Waktu itu hari Rabu, tanggal 6 Juni 2007. Pada pagi hari, seperti biasa, saya pergi bimbel intensif SPMB di SSC Bandung. Waktu itu saya pergi naik angkot dan pulang naik angkot (?)

Sore- sore sekitar jam 2an , saya pergi ke tempat fotokopian dekat komplek rumah saya untuk mengopi leaflet untuk acara kebaktian. Saya pergi naik sepeda motor tanpa memakai helm. Yahh, saya berpikir jarak ini terlalu dekat untuk ditempuh dengan memakai helm (da emang deket banget gitulah !).

Untuk sampai ke tempat fotokopian, saya harus melalui jalan yang menurun. Jadi kalau mau kembali, saya harus menanjak.

Hari itu cukup panas dan cerah.

Waktu kembali dan melewati jalan menanjak, saya mengendarai sepeda motor dengan cukup cepat. Kalo ngga salah, saya udah pakai gigi 4 dan waktu itu jalanan cukup sepi.

Tiba- tiba ada seutas benang gelasan layangan yang mengenai wajah saya. Benang itu cukup kuat untuk menghambat kecepatan motor saya.

Beberapa waktu sebelum kejadian itu, saya pernah diperingatkan oleh ayah saya. Waktu itu, saya lagi dibonceng sama beliau. Kemudian ayah saya melihat orang yang bermain layangan di pinggir jalan.

Ayah saya bilang, “ Hati- hati. Bahaya benang layangan itu, apalagi untuk yang naik motor. Bisa kena ban dan kelilit gitu.” Kira- kira seperti itulah kata- kata ayah saya.

Jadi pada saat kesabet itu, yang saya pikirkan adalah motor saya. Gimana kalau kebelit? Gimana kalau bannya kena? Saya ngga mikirin muka saya.

Akhirnya, dengan tangan kiri saya, saya berusaha menghalau benang itu dari wajah saya, sementara tangan kanan saya terus mengegas motot dengan gigi 4 dan kaki menginjak rem. Benang itu sudah mengenai bagian bawah mata saya, rasanya perih dan hangat.

Hangat?

Lalu saya liat ke spion motor dan darah sudah parah berceceran dari muka saya…

Saat itu saya masih mengegas motor dengan gigi 4 dan saya pulang dengan tangan kiri menutupi muka. Untung, motor saya ngga jatuh. Saya sempat berpikir untuk menurunkan gigi, tapi udah ga bisa. Jadi saya tancap terus dengan gigi 4…

Darah terus mengalir dan tangan saya pun jadi hangat. Udah gatau, motor saya juga udah ketumpahan darah. Sepanjang perjalanan pun, orang- orang di jalan melihat saya dengan ngerinya. Wajah saya terasa perih dan panas sekali. Mulut saya rasanya udah asin- asin ga karuan deh pokoknya.

Mungkin ada beberapa orang yang berpikir musibah yang saya alami ini agak cupu.. hehehe.. habis kesabet benang layangan gitu.. Tetapi kalau kita mengalami sendiri, yaahhh, saya sih ga ngerasa cupu, kadang sempet trauma sedikit juga… J

Oke.. kita lanjutkan..

Sampai ke rumah, saya langsung gedor- gedor pintu rumah saya. Tangan kiri saya masih menutupi mulut.

Kemudian adik saya membuka pintu. Selama beberapa detik, kami berdua terpaku. Adik saya memandang saya dengan mata sedikit terpelotot, kemudian dia lari manggil- manggil orang tua saya yang saat itu ada di dapur.

“ MA, PA, KAKAK BERDARAH… !”

Kemudian ayah saya datang dan saya dituntun masuk rumah. Kepala saya sudah pusing sekali pada saat itu. Gatau pusing apa yang saya rasakan. Pusing dan perih.

Saya pun melepaskan tangan saya dan darah mengocor terus dari wajah saya seperti keran air dengan derasnya (menurut kesaksian ayah saya..)

Saya udah berpikir saat itu ayah saya pasti mengira saya kecelakaan/ tabrakan. Jadi waktu itu saya langsung bilang,” Layangan, Pa.. Kena layangan…!”

Waktu itu, saya merasa lemah sekali. Yang saya pikirkan, darah saya terus mengalir dan saya akan kekurangan darah lalu lama- lama darah saya akan habis (duh, ngeri juga pikiran saya…).

Ibu saya yang melihat itu langsung berteriak, “ oh, ya ampun Tuhan!” Dia terus menerus berdoa dan memanggil nama Tuhan. Lalu saya dibaringkan dan pada saat itu saya mulai nangis. Sebenarnya saya gatau apa yang menyebabkan saya nangis. Kaget kali..

Ibu saya panik sambil mengelap darah saya. Wuidih, waktu berbaring, darahnya jadi kemana- mana. Ke mata, ke telinga, ke rambut. Sampai kerasa gitu di mata saya ada darah. Ckckckckck..

Sementara itu, ayah dan adik saya meminta tolong kepada tetangga saya, Ibunya Dajo, yang adalah dokter. Lalu beliau datang dan membawakan saya obat anti pendarahan.

Sementara itu, lantai rumah saya penuh dengan darah. Ayah dan adik ngebersihinnya udah kayak ngepel darah gitu katanya (euuuuuwwww…)

Singkat cerita, saya harus dijahit di bagian wajah. Karena luka itu terbuka sangat sangat dalam. Pendarahan saya sudah agak berkurang.

Nah, masalah baru muncul. Waktu itu lagi ga ada mobil. Kalau saya naik motor dibonceng ke rumah sakit, bisa- bisa saya pingsan dan jatuh di jalan, begitu pikiran ayah saya. Akhirnya ayah saya keluar buat cari-cari kendaraan. Pas sekali saat itu, ada mobil teman lama ayah saya lewat. Pas banget, spertinya Tuhan sudah menyediakan itu. Lalu saya dibawa ke RS Cibabat Cimahi.

Waktu sebelum dijahit, ketakutan saya muncul lagi. Saya belum pernah dijahit gitu lho, apalagi di bagian wajah. Saya bilang sama Tuhan, “ Duh Tuhan, aku takuuuttt, tolongg !”

Kemudian wajah saya pun disuntik anasteri (kebal). Ayah saya udah berpesan untuk pakai benang yang halus, soalnya buat muka sih..

Waktu disuntik, rasanya agak sakit dan pegal. Saya pegangan kuat- kuat ke tepei tempat tidur saya. Kerasa sekali muka saya seperti bengkak. Trus gatau kenapa, saya disuruh memiringkan kepala, dan cairan mengalir lewat mata saya ( saya berpikir itu cairan anasterinya, wah kebanyakan masuk kali, jadi dikeluarin lewat mata, hihihihi).

Lalu mulailah muka saya dijahit. Ga kerasa apa- apa. Oia, yang dijahit adalah bagian pangkal hidung saya. Saya cuma merasa kulit dan daging saya ditarik-tarik kayak orang menjahit untuk tambalan gitu.. hehehe.. tapi ga sakit..

Akhirnya selesai. Lima jahitan di muka. Dan jahitan itu ditutupi sama perban.

Singkat cerita, saya pulang ke rumah dan istirahat.

Saya pun berpikir kejadian hari ini seperti apa saja. Thank you, God, karena hal ini terjadi… Apa yang saya alami, walaupun itu musibah, tapi saya bersyukur yang terjadi ga lebih parah dari ini. Tuhan bekerja menyelamatkan saya dan saya jadi bisa melihat pertolongan- Nya yang dahsyat buat saya.

Yang ajaib, pertama, benang itu ga mengenai leher. Saya berpikir, kalau itu kena leher (tempat urat nadi), mungkin darah saya udah muncrat kayak kambing baru disembelih gitu.

Yang kedua, saya juga pernah diceritain, kalo waktu itu, ada juga orang naik motor pake helm yang lewat daerah situ juga. Dia juga kena gelasan layangan. Kalo pake helm, ada 2 kemungkinan, bisa benangnya lari ke atas dan pergi atau malah ke bawah, ke leher.

Kejadian orang itu adalah kemungkinan yang kedua.

Kena leher.

Apa yang terjadi?

Benang itu begitu membelit dia dan motornya jatuh sejadi- jadinya.. Setelah itu, saya gatau lagi keadaannya kayak gimana.

Saya bersyukur motor saya ga jatuh…

Yang ketiga, benang itu tidak mengenai mata saya..

Apa yang terjadi kalo kena mata saya? Bisa- bisa kornea mata saya rusak dan saya jadi buta.

Yang keempat, setelah benangnya lepas, saya masih mengendalikan motor saya sampai rumah, walaupun dengan gigi 4. Jujur, itu semua bukan kemampuan saya, tetapi Tuhan menopang saya.

Yang kelima, biasanya kalau melihat darah, ibu saya suka akan takut dan ga kuat (takut darahlah gitu), tetapi ibu dapat kekuatan untuk menghadapi saya dan membersihkan darah saya. Itu ajaib kalau menurut saya, secara darah yang keluar itu sangat sangat ngga sedikit, kebayang aja, kayak air ngocor dari keran gitu… X>

Yang keenam, seperti saya certain di atas, secara ajaib, ayah saya bertemu dengan teman lamanya yang sedang bawa mobil.

Yang ketujuh, ketakutan yang saya bayangkan waktu dijahit ga terjadi. Ternyata hanya pegel- pegel, tapi saya ga mau dijahit lagi.. :p

Banyak keajaiban- keajaiban yang terjadi,,

I can just say thanks to the Lord because He has put me at that “accident” so I can see His power, enclosing and miracle..

>>>> more to come ,,,,,,,,,

Advertisements

5 comments

  1. waw.. ngeriii juga tuh benang layangan.. -___-‘

    untung waktu ku kecil, gak dibolehin ortu main layangan di jalan..
    alesannya,, gak boleh panas-panas, ntar bisa bodo! :lol:
    andai dulu main layangan, mungkin saja telah melakukan penganiayaan tak langsung secara tidak sengaja.. XD err..

    anw, sy juga pernah diselamatkan dari maut juga gara-gara kecelakaan waktu sd.. XD
    yah.. klo nginget2 lagi hal itu, jadi makin sadar..
    bahwa TUHAN punya rencana untuk setiap ciptaan-Nya..

    life is a gift from God…

  2. beeuh, serem abis cerita lw jul..
    gokil dah bawa pake gigi 4 pake satu tangan..
    tapi untung bngt lw ga knapa2..
    hehehe..

  3. almighty GOD !
    gw ngga termasuk menganggap ini kejadian cupu ,
    mnurut gw ini kejadian yang disepelekan sama orang2 .
    buktinya dulu uda ada kejadian kayak gini ,
    kok ga ada tindak lanjut dari warga sekitar ?
    buat bikin larangan maen layangan sembarangan kek ?
    apa ga bisa ya ?
    kan itu bahaya banget ,
    bner banget bsyukur banget jul ga kena mata atau leher .
    oh I can’t imagine !
    gw merinding banget denger crita lu ,
    trus ngeliat besetannya deket banget dari mata ,
    kayak sesenti lagi kan ?
    sebelum spmb kan ?
    bener2 kebesaran Tuhan ..
    =)))

  4. wagh…..seru jg kejadian lo….yg pasti buat trauma dong……btw gue jg ngalamin muka hrs dijahit sampe 11 jahitan n’ bekasnya itu lho yg buat org2 pada serem liatnya….ngilanginnya pake apa yah

  5. hah..seremm..gue juga pernah dulu kecelakaan..gue gak pake helm n badan kebanting ke jalan, punggung duluan.. dibonceng babeh sih.. untung buku2 gue tebel2 di tas.. jd ketahan deh ama tu buku2.. hahahahahahaha..

    what a story!!

    gue juga uda 2x hampir ketabrak kereta api.. parah juga dulu wkt gue sekolah..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s