TERNYATA MANADO-CHINA…

Waktu kecil tu saya bingung, saya ni orang suku apa. Hahaha.. abisnya di keluarga saya nggak terlihat kegiatan yang mendukung suku bangsa tertentu..

Ayah saya berasal dari kota Malang. Jadi setiap pulang kampung, kami sekeluarga juga suka ke kota Malang. Di Malang, saudara- saudara saya semua pake bahasa Jawa en logatnya juga Jawa…

Wah, saya pikir, keren juga nih bahasa,, rada gaul gitu (pikiran anak SD).. Mulai saat itu, saya belajar logat dan bahasa Jawa. Walaupun yang saya dapat sedikit, tapi saya bangga banget bisa bahasa Jawa. Semangat nasionalisme saya pun tumbuh.

Trus waktu balik ke Bandung, saya pake tuh bahasa ke teman- teman, sama logat-logatnya, padahal secara di Bandung gitu lho.. untungnya ada yang bisa juga… wkwwkwkwk..

Nah, kalo ibu saya itu kampungnya di Banjarmasin, cuman beberapa tahun belakangan jadi pindah ke Surabaya. Wah, di sini bahasanya lebih dahsyat lagi… hahaha… makin smangat deh saya blajar bahasa Banjarmasin. Logatnya juga oke punya. Unik. Antik. Artistik.

LAMPIRAN : KAMUS SINGKAT BAHASA BANJARMASIN – BAHASA INDONESIA

(untuk sekedar tahu aja.. ini bahasa yang biasa saya pakai sama saudara- saudara saya)

bujur : benar

bulik : pulang

guring : tidur

handak : mau

ikam : kamu

kada : tidak / nggak

kawa : bisa

kena : nanti

kereda : tidak ada / euweuh

munyak : dasar! (mengumpat gitu)

rongkang : berlubang

tukar : beli

unda : saya

Jadi waktu itu, waktu kelas 5 SD, pas pelajaran geografi kalo ngga salah, guru saya nanya saya suku bangsa saya apa..

Lalu saya jawab, “ Jawa – Kalimantan, Pak!”

Dan orang- orang menyangka saya itu orang Dayak – Jawa. Saya juga agak ngerasa aneh..

WEW

Setelah beberapa lama, saya baru dikasihtau kalo ayah saya itu orang Manado dan ibu saya keturunan Tionghoa (China). Jahhhh..

Pantesan kalo kunjungan ke rumah saudara ibu saya, saya suka dikasih angpau.. hahahahaha… (panen gitu deh)

Wah, kalo saya pikir- pikir, saya banyak juga campurannya. BLASTERAN gitu (kayak kucing aja ih !)

Oia… Kombaitan itu salah satu fam Manado…

Sampai sekarang, bahasa Manado yang saya tau cuma 1, yaitu ngana yang artinya kamu.

Krikkrikkrikkrik…

Parah banget deh.. hehehe

Yang lebih parah lagi, saya ga kenal dan ga pernah ketemu saudara- saudara saya yang di Manado.

Yang lebih lebih parah lagi, saya ngga pernah ke Manado !

Yang tiga kali lebih parah lagi, ayah saya juga ngga pernah ke Manado…

Iya sih, secara, ayah saya lahirnya di kota Malang, besar di Malang…

Malangnya ga pernah ke Manado…..

>>>> more to come ,,,,,,,,,

Advertisements

4 comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s